Loading...

Rabu, 21 Mei 2014

SOAL LATIHAN BAHASA ARAB KELAS VII

LATIHAN ULANGAN KENAIKAN KELAS VII

١. هَاشِمٌ ........ اِلَى الْمَدْرَسَةِ
أ. يَذْهَبُ            ب. أَذْهَبُ   ج. تَذْهَبُ    د. نَذْهَبُ
٢. يَجْلِسُ الضَّيْفُ فِى .........
أ. غُرْفَةُ النَّوْمِ      ب. غُرْفَةُ الْأَكْلِ      ج. غُرْفَةُ الضُّيُوْفِ     د. اَلْمَطْبَخِ
٣. ثَلَاثَةٌ وَ سَبْعُوْنَ = ......
أ. ٣٧              ب. ٧٣          ج. ٩٣             د. ٦٣
٤. دَخَلَ سَلْمَانُ فِى الْغُرْفَةِ .....
أ. الْكَبِيْرِ            ب. الْكَبِيْرَةِ  ج. الْكَابِرِ    د. الْكَبِرَةِ
٥. شَارِعُ سُوْدِرْمَان شَارِعٌ .....
أ. كَبِيْرَةٌ            ب. كَبِيْرٌ     ج. صَغِيْرٌ   د. صَغِيْرَةٌ
٦. اَلْبِرْكَةُ .......
أ. فَى وَسَطِ الشَّارِعِ                 ب. فَوْقَ الْحَدِيْقَة   ج. فَى وَسَطِ الْغُرْفَة       د. فَى وَسَطِ الْحَدِيْقَة
٧. ٥٤ = ....
أ. خمسة وأربعون        ب. ستة وأربعون  ج. أربعة وخمسون              د. ستة
٩. فِى الْبَيْتِ .....
أ. حَدِيْقَةٌ            ب. مَدْرَسَةٌ  ج. شَجَرَةٌ   د. مَكْتَبَةٌ
١۰. نَحْنُ ....... الدِّرَاسَة فِى الْكُتُبِ
أ. أَكْتُبُ             ب. نَكْتُبُ    ج. تَكْتُبُ    د. يَكْتُب
١١. جَانِبَ بَيْتِي حَدِيْقَةٌ .....
أ. وَاسِعَةٌ    ب. صَغِيْرٌ   ج. عَظِيْمَةٌ  د. كَثِيْرَةٌ
١٢. فِى غُرْفَةِ النَّوْمِ خِزَانَةٌ. مُبْتَدَءُ هَذِهِ الْجُمْلَة .....
أ. غُرْفَة            ب. اَلنَّوْم    ج. خِزَانَة   د. فِى
١٣. مَعْنَى كَلِمَة "غُرْفَةُ الْأَكْلِ" .....
أ. Ruang tamu ب.    Dapur     ج.     Kamar tidur    د. Taman
١٤. مَعْنَى كَلِمَة "غُرْفَةُ الْمُذَاكَرَة....
أ. Ruang belajar     ب. Dapur           ج. Kamar tidur                د. Taman
١٥. مَعْنَى كَلِمَة "اَلْمَطْبَخ"....
أ. Ruang belajar     ب. Dapur        ج.     Kamar tidur    د. Taman

رَتِّبْ لِتَكُوْنَ جُمْلَةً مُفِيْدَةً
١. أَوْلَادٌ – فِى – كَثِيْرُوْنَ - الْفِنَاءُ
٢. فِى – رَقْمُ ٧- بَيْتِي- جُوْوَانْدَا – شَارِع
٣. بَيْتِ – جَانِبَ – فَوْزَان – جَمِيْلَةٌ – حَدِيْقَةٌ

Terjemahkan ke dalam bahasa Arab
1. Sulaiman duduk di ruang tamu
2. Di taman yang indah terdapat kolam

3. Rumahku di Jalan Sudirman nomor 4

Senin, 19 Mei 2014

SOAL LATIHAN BAHASA ARAB MTS KELAS VIII

SOAL-SOAL LATIHAN UJIAN KENAIKAN KELAS VIII
ضَعْ عَلاَمَةَ التَّصْلِيْب ( X  ) فِى حَرْفِ أ, ب, ج أو د عَلَى اِجَابَةٍ صَحِيْحَةٍ !
۱. نَحْنُ نَقُوْمُ بِالصَّلاَةِ خَمْسَ .......... فِى الْيَوْمِ.
أ. مَرَّةٍ         ب. مَرَّاتٍ             ج. مَرَّاتُ              د. مَرَّةُ
۲. فَوْزَان يَقْرَءُ الْجَرِيْدَةَ فِى الصَّبَاحِ. اَلْمُبْتَدَءُ فِى تِلْكَ الْجُمْلَة ....
أ. فَوْزَانُ       ب. يَقْرَءُ               ج. دَخَلَتْ              د. فِى الصَّبَاح
۳. .......... التَّلاَمِيْذُ فَصْلَهُمْ.
أ. دَخَلْنَ        ب. دَخَلْتُمْ              ج. دَخَلَتْ              د. دَخَلَ
٤. أَحْمَدُ يُسَاعِدُ أَبَاهُ. اَلْخَبَرُ فِى تِلْكَ الْجُمْلَة...
أ. أَحْمَدُ        ب. يُسَاعِدُ             ج. أَبَاه                 د. هُوَ                 
۵. مَسَحَ فَوْزَان اَلسَّبُّوْرَةَ سَرِيْعًا. اَلْمَفْعُوْلُ بِهِ فِى تِلْكَ الْجُمْلَة....
أ. مَسَحَ        ب. فَوْزَان             ج. اَلسَّبُّوْرَة            د. سَرِيْعًا
٦. زَرَعَ حَسَنٌ ..... فِى الْمَزْرَعَة
أ. اَلْأَشْجَارُ     ب. اَلْأَشْجَارَ           ج. اَلْأَشْجَارِ           د. اَلْأَشْجَارً
٧. يَرْجِعُ التَّلاَمِيْذُ مِنَ الْمَدِرَسَةِ فِى السَّاعَة.....
أ. اِثْنَانِ عَشَرَ          ب. اِثْنَتَانِ عَشَرَ       ج. اَلثَّانِيَةَ عَشَرَةَ               د. اِثْنَتَا عَشَرَةَ
٨. فِى السَّنَةِ الْمَسِيْحِيَّة ...... شَهْرًا
أ. خَمْسُ عَشَرَ         ب. أَرْبَعُ عَشَرَ         ج. ثَلَاثُ عَشَرَ                د. اِثْنَا عَشَرَ
٩. يَسْتَيْقِظُ سُلَيْمَانُ مُبَكِّرًا. مَعْنَى كَلِمَة "يَسْتَيْقِظُ" فِى تِلْكَ الْجُمْلَة ....
أ. berangkat               ب. bangun tidur         ج. Siap-siap        د. sarapan
۱۰. يَنَامُ حَمْدَان مُتَأَخِّرًا مَعْنَى كَلِمَة "يَنَاُم" فِى تِلْكَ الْجُمْلَة ....
أ. Selesai            ب. Pulang          ج. Istirahat        د. Tidur

۱۱. فِى الْيِوْمِ ..... سَاعَة.
أ. اِثْنَا وَعِشْرُوْنَ       ب. ثَلَاثُ وَعِشْرُوْنَ           ج. أَرْبَعُ وَعِشْرُوْنَ    د. خَمْسُ وعِشْرُوْنَ
۱٢. فِى السَّاعَة ..... دَقِيْقَة.
أ. سِتُّوْنُ               ب. خَمْسُوْنَ           ج. أَرْبَعُوْن            د. ثَلَاثُوْن
۱۳. اِسْتَمَعَ أَحْمَدُ شَرْحَ الْأُسْتَاذ. اَلْفِعْلُ فِى تِلْكَ الْجُمْلَة.....
أ. اَلْأُسْتَاذُ              ب. اِسْتَمَعَ             ج. أَحْمَدُ               د. شَرْحَ
۱٤. دَخَلَتِ الْأُسْتَاذَةُ اَلْاِدَارَةِ. اَلْفَاعِلُ فِى تِلْكَ الْجُمْلَة .....
أ. اَلْأُسْتَاذُ              ب. اِسْتَمَعَ             ج. أَحْمَدُ               د. شَرْحَ
۱۵. ..... اَلْأُسْتَاذُ أَمَامَ الْفَصْلِ.
أ. قَامَ          ب. قَامُوْا              ج. قُمْتُ               د. قَامَتْ
۱٦. اَلْأُسْتَاذُ يُعَلِّمُ التِّلْمِيْذَ. اَلْمَفْعُوْلُ بِهِ فِى تِلْكَ الْجُمْلَة.....
أ. اَلْأُسْتَاذُ              ب. يُعَلِّمُ                ج. التِّلْمِيْذَ              د. شَرْحَ
۱٧. اِلْيَاسُ ..... فِى الدِّرَّاسَة.
أ. يَجْتَهِدُوْنَ            ب. يَجْتَهِدُ              ج. أَجْتَهِدُ              د. تَجْتَهِدُ
۱٨. فَاطِمَةُ ....... رِسَالَةً
أ. تَكْتُبُ                ب. يَكْتُبُ              ج. أَكْتُبُ               د. نَكْتُب
١٩. أَنَا أَذْهَبُ اِلَى الْمَدْرَسَة فِى الصَّبَاحِ دَائِمًا. مَعْنَى "دَائِمًا" فِى تِلْكَ الْجُمْلَة...
أ. Selalu             ب. begitu           ج. Terus-menerus       د. tetapi
٢۰. مَعْنَى كَلِمَة "سَنَةٌ هِجْرِيَّة".....
أ. tahun ganjil     ب. tahun hijriyah        ج. Tahun masehi        د. bulan
٢١. عَائِشَةُ وَ زَهْرَة ....... اَلدَّرْسَ
أ. تَذْكُرُ        ب. تُذَاكِرَانِ           ج. أَذْكُرُ               د. ذَكَرَ

٢٢. ...... اَلسَّاعَةُ الْأَن؟ اَلسَّاعَةُ الثَّانِيَة.
أ. هَلْ          ب. كَمْ                 ج. مَاذَا                د. أَيْنَ
٢۳. يَذْهَبُ التِّلْمِيْذُ اِلَى الْمَدْرَسَةِ فِى السَّاعَة  ..........
   أ. اَلتّاَسِعَة           ب. اَلرَّابِعَة            ج. اَلْوَاحِدَة             د. اَلسّادِسَة
   ٢٤. حُسَيْن وَ عَلِيْ ...... شَرْحَ الْأُسْتَاذ.
   أ. دَخَلَا     ب. اِسْتِمَعَا             ج. اِسْتَمَعَ              د. قَرَءَ
٢۵. هُوَ يُعَالِجُ الْمَرْضَى, مَنْ هُوَ؟
   أ. اَلْمُدَرِّس          ب. اَلطَّبِيْبُ            ج. اَلْمُهَنْدِسُ           د. اَلْفَلاَّحُ
٢٦. هُوَ يَزْرَعُ الْمَزْرَعَة, مَنْ هُوَ؟
   أ. اَلْمُدَرِّس          ب. اَلطَّبِيْبُ            ج. اَلْمُهَنْدِسُ           د. اَلْفَلاَّحُ
٢٧. هُوَ يَبْنِى الْمَبَانِي, مَنْ هُوَ؟
   أ. اَلْمُدَرِّس          ب. اَلطَّبِيْبُ            ج. اَلْمُهَنْدِسُ           د. اَلْفَلاَّحُ
٢٨. أَرَادَ الْبَائِعُ أَنْ ......... المَلاَبِسَ
   أ. يَبِيْعُ              ب. يَبِيْعَ                ج. يَبِيْعِ                د. تَبِيْعَ
٢٩. هُوَ يُعَلِّمُ التَّلَامِيْذ, مَنْ هُوَ؟
   أ. اَلْمُدَرِّس          ب. اَلطَّبِيْبُ            ج. اَلْمُهَنْدِسُ           د. اَلْفَلاَّحُ
۳۰. أِيْنَ يَعْمَلُ الْمُدَرِّس؟
   أ. فى الْمَدْرَسَة      ب. فى الْمُسْتَشْفَى             ج. فى الْمَزْرَعَة               د. اَلْفَلاَّحُ

 TERJEMAHKAN KE DALAM B. ARAB
1. Yusuf mendengarkan khotbah jumat
2. Ahmad bermain bulu tangkis bersama teman-temannya.
3. Rumah pak guru jauh dari sekolah
4. Guru pergi ke sekolah dengan mobil baru
5. Sekarang jam enam lebih lima belas menit.

Kamis, 08 Mei 2014


OUR MADRASAH IS AGENT OF SOCIAL CHANGE
( Sebuah Perjalanan Dari Mengubah Pola pikir Masyarakat Hingga Menuju Madrasah Berkualitas )
Oleh : MARZUKI, S.Ag.,M.S.I

I. PENGANTAR
“Aset umat investasi akhirat”, demikian jargon yang diusung dalam rapat pembentukan Yayasan Nurul Irfan Cilangkap yang merupakan badan hukum dan induk dari berdirinya MTs. Al-Irfan. Rapat yang dihadiri oleh berbagai tokoh masyarakat mulai dari kaum ulama, aparat pemerintahan desa, pengusaha dan kalangan pendidik telah melahirkan kesepakatan bersama untuk membentuk sebuah badan hukum yayasan yang nantinya akan menjadi naungan dari berdirinya sebuah lembaga pendidikan formal. Dengan keluarnya akta yayasan melalui notaris Siti Nurjanah, S.H., SP1 dan SK yayasan yang ditanda tangani oleh Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia maka secara resmi pada tahun 2007 Yayasan Nurul Irfan Cilangkap telah berdiri.
Langkah selanjutnya para Pembina, pengurus dan pengawas Yayasan Nurul Irfan Cilangkap mengadakan rapat terbuka yang juga dihadiri oleh berbagai komponen masyarakat lainnya. Agenda utama dalam rapat tersebut yaitu rencana membentuk sebuah lembaga formal di bawah binaan Departemen Agama (sekarang Kementerian Agama). Beberapa alasan yang sangat mendasar yang melatar belakangi urgensinya mendirikan sebuah lembaga pendidikan yakni belum adanya madrasah di lingkungan Desa Cibatu dan banyaknya siswa/I yang putus sekolah dengan alasan kurangnya ekonomi.
Memang sangat logis ketika masyarakat sangat mengeluhkan mahalnya biaya untuk menyekolahkan putra/Inya ke tingkat SLTP atau SLTA. Meskipun pemerintah melalui Bantuan Operasional Sekolah ( BOS ) telah menyelenggarakan pendidikan gratis untuk semua lapisan masyarakat, namun pemerintah tidak menjamin transport untuk semua siswa karena jarak yang sangat jauh antara rumah dan sekolah dan membutuhkan biaya yang lebih mahal dari biaya SPP atau iuran sekolah, belum lagi kondisi jalan yang bebatuan dan belum tersentuh pembangunan atau perbaikan oleh pemerintah. Sementara di sisi lain tingkat perekonomian masyarakat Desa Cibatu mayoritas menengah ke bawah. Profesi utama masyarakat di sini adalah petani yang hanya mengandalkan hasil persawahan, itu pun persawahan tadah hujan (bukan irigasi). Inilah yang terjadi di masyarakat Desa Cibatu, khususnya di kampung kami. 
Di desa Cibatu terdapat tiga buah SDN yaitu SDN 1 Cibatu, SDN Sukawangi dan SDN Cilangkap. Untuk tingkat SLTP hanya ada 1 yaitu SMPN 2 Karangnunggal yang letaknya berdampingan dengan kantor Desa, sedangkan tingkat SLTA hingga saat ini pun belum ada. Karena untuk tingkat SLTA hanya ada di Kecamatan Karangnunggal yang berjarak + 12 km dari kampung kami.
Ketiga SDN tersebut di atas, hanya SDN 1 Cibatu yang letaknya berdekatan dengan SMPN 2 Karangnunggal. Sedangkan untuk dua SDN terakhir berjarak lebih dari 5 km dari SMPN 2 Karangnunggal dan kantor Desa Cibatu padahal setiap tahunnya kedua SDN itu mengeluarkan lulusan lebih dari 80 siswa lebih. Akibatnya, lulusan kedua SDN itu putus sekolah karena terbentur dengan ongkos transportasi. Untuk melanjutkan ke SMPN 2 Karangnunggal orang tua harus mengeluarkan ongkos transport ojeg (karena hingga saat ini belum ada angkutan pedesaan) sebesar Rp. 20.000,- per hari. Dapat dibayangkan, orang tua yang berprofesi petani yang hanya mengandalkan sawah tadah hujan untuk memenuhi kebutuhan hidup hariannya harus mengeluarkan uang transport Rp. 520.000,- per bulan apabila ia ingin melanjutkan anak-anaknya sekolah tingkat SLTP. Tentu hal ini sangat tidak mungkin bagi mereka, dan dampak dari itu semua adalah banyaknya anak putus sekolah. 
Fenomena di atas terjadi terus menerus setiap tahunnya sehingga melahirkan pola pikir di masyarakat kami bahwa “sekolah hanya menghamburkan biaya saja”, bahkan sebagian berpendapat lebih ekstrim “sekolah haram hukumnya”. Anak-anak hanya cukup sekolah di tingkat SD saja, setelah lulus SD mereka wajib membantu orang tua dengan bekerja ke kota-kota besar atau tetap di kampung membantu orang tua di sawah. Nasib anak perempuan lebih parah lagi. setelah lulus SD orang tua mulai sibuk untuk mencarikan jodoh bagi mereka.
Berangkat dari kondisi sosiologi masyarakat dan letak geografis yang ada saat itu, maka urgensi untuk mendirikan MTs. Al-Irfan sangat mutlak diperlukan. Dalam tugas pertama yang harus dilakukan setelah berdiri MTs. Al-Irfan adalah mengubah pola pikir masyarakat yang setadinya “sekolah hanya menghamburkan biaya saja”, “sekolah haram hukumnya”, menjadi “sekolah penting untuk kesejahteraan di masa depan” dan “sekolah wajib hukumnya”. Kami sangat menyadari tugas utama tersebut bukanlah pekerjaan mudah, mengubah pola pikir masyarakat yang telah terbentuk sekian lamanya pastilah kami menghadapi berbagai tantangan.
Tepat bulan Juli Tahun 2007 MTs. Al-Irfan mulai menerima peserta didik baru untuk tahun pelajaran 2007/2008. Alhamdulillah, tahap penerimaan perdana ini sebanyak 43 siswa lulusan SDN Cilangkap dan SDN Sukawangi menjadi siswa/I pertama di MTs. Al-Irfan. Ini berarti 50% siswa/I lulusan kedua SDN tersebut dapat melanjutkan ke jenjang pendidikan tingkat SLTP. Pada awal tahun berdiri ini proses belajar mengajar dilakukan dengan menumpang di ruang madrasah pondok pesantren yang letaknya dekat dengan MTs. Al-Irfan. Keberhasilan merekrut siswa itu tentu saja tidak lepas dari jerih payah semua pihak yang telah meyakinkan kepada masyarakat akan pentingnya pendidikan. Setiap tahun grafik jumlah siswa MTs. Al-Irfan terus meningkat. Saat ini tahun 2013 siswa MTs. Al-Irfan berjumlah 198 siswa dengan jumlah rombel 6 rombel.

II. PEMBAHASAN
Keberhasilan meyakinkan masyarakat untuk menyekolahkan putra/inya di MTs. Al-Irfan haruslah dibarengi dengan majunya sarana prasarana terutama ruang belajar. Inilah yang menjadi tantangan kami selanjutnya. Maka dari itu setiap tahun kami selalu mencari informasi, mengajukan proposal untuk mendapatkan bantuan Ruang Kelas Baru ( RKB ) baik tingkat kabupaten melalui APBD ataupun APBN pusat. Dengan kerja keras dan semangat untuk mengembangkan lembaga pendidikan ini diawal tahun 2009 hingga tahun 2012 kami mendapat bantuan dari pemerintah kabupaten, provinsi dan pusat, bantuan tersebut untuk rehabilitasi ruang kelas. Namun dana rehabilitasi itu kami jadikan untuk membangun ruang kelas baru dan sebagian kecil juga kami gunakan untuk membeli lahan tanah. Hingga kini MTs. Al-Irfan telah berdiri di lahan tanah yang dibelinya dan memiliki 5 ruang kelas. Hanya satu rombel yang masih menumpang di madrasah pesantren.
Dari dua keberhasilan tersebut, yaitu mengubah pola pikir masyarakat dan membangun infrastruktur madrasah kami menyadari bahwa ada yang terlupakan dalam membangun MTs. Al-Irfan yaitu manajemen madrasah yang baik. Manajemen yang meliputi administrasi, baik itu keuangan, kepemimpinan, hubungan seluruh stakeholders madrasah maupun administrasi guru menjadi luput terjamah. Kondisi ini diperparah lagi dengan jarangnya pembinaan dan controlling dari Kementerian Agama sebagai instansi yang memainkan peranan penting dalam pendidikan madrasah. Tanpa mengurangi rasa hormat kami kepada aparatur pemerintah khususnya Kementerian Agama memang kami sangat merasakan betapa kurangnya binaan yang dilakukan. Pembinaan administrasi dan manajemen madrasah dalam satu tahun biasanya dilakukan tidak lebih dari dua kali. Hal ini tentu bagi madrasah baik di tingkat MI/ MTs atau MA akan mengalami stagnasi dalam perjalanan proses pendidikan.
Sementara di sisi lain MTs. Al-Irfan perlu dan memang sudah saatnya untuk diakreditasi sebagai bentuk pertanggung jawaban sekaligus akuntabilitas penyelenggara pendidikan kepada pemerintah dan masyarakat. Akreditasi sesuai dengan instrumennya yang diatur dalam permendiknas nomor 12 Tahun 2009 bukan hanya menuntut sekolah/ madrasah harus siap dari segi infrastruktur semata. Manajemen madrasah yang baik dan adanya keikutsertaan seluruh stakeholders madrasah dalam mengembangkan madrasah juga menjadi penilaian tersendiri.
Secara rinci keadaan awal MTs. Al-Irfan –sebelum menerima bantuan AUSAID- jika dilihat dari delapan standar pendidikan sebagaimana yang tercantum dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan sebagai berikut:
1. Standar Isi
Standar isi yang berisi KTSP dokumen 1 merupakan bagian terpenting dan bahan acuan dalam penyelenggaraan sebuah lembaga pendidikan. Visi, misi dan tujuan madrasah serta muatan kurikulum sebuah lembaga pendidikan tercantum dalam standar isi.
MTs. Al-Irfan dalam membuat KTSP dokumen 1 saat itu hanya mengcopy dari madrasah lain. Belum pernah kepala Madrasah sebagai top leader mengajak komponen madrasah untuk duduk bersama merumuskan dan membuat KTSP dokumen 1. Padahal secara subtansial KTSP dokumen 1 adalah rel dari perjalanan madrasah jangka panjang. Muatan kurikulum yang terdapat di dokumen 1 pun belum menunjukan adanya upaya student oriented and student activity dalam proses belajar mengajar. Boleh dikatakan saat itu hamper 80% KTSP dokumen 1 MTs. Al-Irfan hasil copy paste dari madrasah/ sekolah lain. Begitu juga dengan kalender pendidikan yang merupakan harga mati hasil edaran dari Kementerian Agama. Tidak ada revisi atau otoritas perubahan yang dilakukan MTs. Al-Irfan dalam kalender pendidikannya.
2. Standar Proses
Jika standar isi yang merupakan acuan jangka panjang dan lebih bersifat cita-cita madrasah, maka standar proses merupakan implementasi proses pencapaian tujuan dan cita-cita tersebut. Implementasi proses pendidikan tentunya terjadi dalam interaksi antara pendidik dengan peserta didiknya dan tertuang dalam dokumen II KTSP yang berisi silabus pembelajaran dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang dibuat oleh guru.
Sebelumnya semua guru MTs. Al-Irfan, dan kami yakin mayoritas guru-guru madrasah dalam membuat silabus dan RPP hanya menjiplak (copy paste) dari RPP sekolah/ madrasah lain tanpa memperhatikan kondisi sarana madrasah dan kondisi peserta didiknya. Proses belajar mengajar juga masih menggunakan metode konvensional (teacher oriented).
3. Standar Kompetensi Lulusan
Akibat dari copy paste dalam silabus dan RPP yang dilakukan oleh guru-guru MTs. Al-Irfan pada saat itu maka berdampak pada hasil belajar peserta didik dan juga target pencapaian rata-rata nilai peraihan peserta didik. Jarang sekali guru-guru kami melakukan kegiatan belajar mengajar dengan menggunakan metode Contektual Teaching Learning, dimana proses belajar mengajar dilakukan secara langsung pada materi pembelajaran, tidak harus di dalam kelas. Jarangnya diskusi dilakukan dalam proses belajar, sehingga anak hanya menerima apa yang dikatakan guru.
4. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan
Dalam hal standar ini kami MTs. Al-Irfan memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan. Nilai point positif kami dalam hal standar pendidik dan tenaga kependidikan, 90% tenaga pendidik MTs. Al-Irfan berijazah S1 keguruan dan matching dengan mata pelajaran yang diampunya.
Akan tetapi untuk tenaga kependidikan, MTs. Al-Irfan belum memiliki tenaga kependidikan secara khusus. Jabatan Tata Usaha, operator dan bendahara masih dirangkap oleh guru. Akibatnya, segala macam administrasi madrasah tidak tertata sebagaimana mestinya karena sibuk dengan tugas rangkap itu.
5. Standar Sarana dan Prasarana
MTs. Al-Irfan sebelum menerima dana bantuan AUSAID hanya memiliki 5 ruang kelas, 1 ruang guru dan 1 ruang kepala. Kami belum memiliki taman madrasah, sarana olahraga, ruang UKS, sanitasi air bersih dan ruang OSIS. Keinginan untuk memasukan dalam RAPBM untuk membangun ruang tersebut juga tidak pernah ada karena selalu terbentur oleh keuangan dan keinginan.
6. Standar Pengelolaan
Hubungan antara madrasah dan masyarakat yang dahulu di awal sangat harmonis dengan mengajak mereka dalam upaya pendirian MTs. Al-Irfan semakin lama semakin merenggang. Kami tidak pernah mengajak mereka dalam merumuskan program-program madrasah, merumuskan visi dan misi madrasah dan juga RAPBM. Sosialisasi kepada stakeholder madrasah tentang apa yang terjadi dan akan dicita-citakan madrasah tidak pernah dilakukan. MTs. Al-Irfan mulai berjalan sendiri, Kepala Madrasah sebagai figure sentral pengambil keputusan, tanpa ada musyawarah, cenderung otoriter.
Ketidak harmonisan antara kepala madrasah dan guru mulai terjadi. Bukan karena masalah materi atau kesejahteraan guru yang kurang. Tetapi keadaan ketidaknyamanan guru berada di madrasah akibat dari sikap kepala madrasah yang cenderung bersikap otoriter dan tidak ramah. Secara jujur, kami guru-guru MTs. Al-Irfan pernah melakukan aksi mogok kerja. Kami bukan menuntut kenaikan honor. Lebih dari itu kami hanya menuntut kepala madrasah sebagai top leader harus memiliki jiwa kepemimpinan distributive.
7. Standar Pembiayaan
Dari uraian standar-standar yang dipaparkan di atas maka dapat ditebak masalah pembiayaan yang berkaitan dengan keuangan menjadi tidak transparan. Kegiatan keuangan hanya bersifat untuk menutupi kebutuhan sesaat. Tidak ada planning, controlling dan organizing dalam masalah keuangan.
Keadaan keuangan madrasah yang seharusnya diketahui oleh berbagai pihak tidak pernah terjadi. Laporan keuangan pun masih banyak bersifat fiktif belaka. Tidak adanya transparansi dalam mengelola keuangan. Masalah keuangan hanya diketahui oleh Kepala Madrasah dan bendahara saja, guru, yayasan dan komite nyaris tidak mengetahuinya atau tidak diberitahu.
8 Standar Penilaian
Proses penilaian dan penetapan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) mata pelajaran di MTs. Al-Irfan belum mengacu pada langkah-langkah yang harus dilakukan. Metode penilaian hanya mengandalkan aspek kognitif siswa, sementara apektif dan psikomotoriknya belum tersentuh.
Rapat guru untuk menetapkan KKM belum pernah terjadi. Kepala madrasah belum pernah memberikan pembinaan, evaluasi dan supervise kepada guru. Tentu ini menjadikan guru tidak mendapatkan monitoring dan evaluasi dari atasannya dan menyebabkan guru tidak kreatif dan malas untuk berinovasi dalam membuat kerangka penilaian bagi siswanya.
Demikian kondisi rill MTs. Al-Irfan hingga awal tahun 2012 dilihat dari delapan standar pendidikan yang menjadi acuan dalam akreditasi sekolah/ madrasah.
Pada tahun 2012 dengan kondisi sebagaimana di atas, kami memberanikan diri untuk mendaftarkan akreditasi. Memang sesuai dengan misi Kementerian Agama RI bahwa pada tahun 2014 seluruh madrasah harus sudah terakreditasi dengan nilai minimal B. Untuk mempersiapkan diri dalam menghadapi akreditasi ini kami harus banyak mengadakan perubahan baik fisik maupun manajemen madrasah. Kami melakukan konsultasi dengan berbagai pihak tentang bagaimana persiapan akreditasi. Kami bertanya kepada sekolah/ madrasah yang telah terakreditasi hingga akhirnya kami mendapatkan informasi dari Unit Persiapan Pelaksana Akreditasi Madrasah (UPPAM) Kementerian Agama Kabupaten Tasikmalaya bahwa akan ada bantuan dana untuk persiapan akreditasi madrasah. Bantuan yang akan diperoleh berupa dana hibah dan bimbingan manajemen madrasah untuk peningkatan system kualitas sekolah (School System and Quality) dari program Kemitraan Pendidikan Indonesia Australia atau yang lebih polpuler dengan AEPI (Australia’s Education Partnership With Indonesia) tahap I. Berangkat dari itu kami mendaftarkan diri sebagai calon penerima bantuan AEPI tahap I tersebut dengan mengisi formulir dan mengemailkannya yang dilampirkan dengan profil MTs. Al-Irfan pada saat itu.
Pada awalnya kami menyangka bahwa bantuan hibah AEPI ini sama prosesnya dengan bantuan yang kami terima dari pemerintah baik APBN atau APBD. Bantuan dari pemerintah biasanya bersifat rehabilitasi fisik atau pembangunan fasilitas fisik sarana madrasah yang tidak ada tindak lanjut pemantauan dan bimbingan secara manajerial.
Setelah beberapa pekan kami mendaftarkan diri sebagai calon penerima bantuan kemitraan itu, kami mendapatkan surat pemberitahuan bahwa MTs. Al-Irfan telah ditetapkan sebagai madrasah peserta penerima bantuan AEPI. Kemudian MTs. Al-Irfan di visitasi oleh tim SNIP fakultas Tarbiyah UNISBA sebagai pelaksana lapangan program tersebut. Visitasi itu seputar menanyakan keadaan MTs. Al-Irfan ditinjau dari delapan standar nasional pendidikan.
Langkah selanjutnya kami menandatangani MoU kontrak sebagai madrasah penerima dana hibah AusAID dalam program AEPI tahap I component 3. Setahu kami bantuan AusAID dalam program AEPI terdiri dari 3 komponen yaitu komponen 1 bantuan dana hibah untuk infrastruktur, komponen 2 bantuan untuk peningkatan kompetensi pengawas dan kepala sekolah, sedangkan komponen 3 merupakan bantuan untuk persiapan madrasah dalam menghadapi akreditasi.
Secara rinci pengalaman MTs. Al-Irfan selama mendapatkan bantuan AusAID dalam program AEPI tahap 1 dengan bimbingan team SNIP adalah sebagai berikut:
1. Bimbingan pelaksanaan Evaluasi Diri Madrasah (EDM)
Dalam bimbingan ini kami banyak mendapat pengetahuan yang sangat signifikan untuk mengetahui sejauhmana kondisi madrasah kami saat ini, dan apa yang kami akan capai dalam jangka waktu setahun sampai empat tahun kedepan. Sebelum program ini kami belum pernah melakukan EDM, sehingga kami tidak mengetahui titik lemah dan titik kuat dari sekolah kami. Pelaksanaan EDM ini sebenarnya sangat erat kaitannya dengan Standar Pengelolaan dan Standar Isi yang terdapat dalam instrument akreditasi.
2. Bimbingan penyusunan RKM dan RKAM 
Rencana Kerja Madrasah (RKM) merupakan program kerja madrasah dalam jangka waktu satu tahun. Setelah kami melaksanakan EDM dan terdapat titik lemah yang kami dapati di madrasah kami, maka kami meletakkan titik lemah tersebut dalam rekomendasi rencana kerja madrasah tahun 2012-2013, Kamipun dibimbing untuk memprioritaskan kegiatan kami, agar kegiatan tersebut dapat berjalan secara efektif dan efisien di samping juga agar kegiatan itu dapat didanai oleh dana bantuan AusAID.
Setelah membuat RKM, kami di madrasah secara bersama-sama dengan stakeholder madrasah memasukkan program yang telah disusun itu ke dalam Rencana Kegiatan Anggaran Madrasah (RKAM). Pengklasifikasian program dengan asas skala prioritas sangat menjadi perhatian kami agar program madrasah satu tahun terakomodasi dalam dana bantuan hibah ini.
3. Bimbingan Manajemen Berbasis Madrasah (MBM)
Pelatihan selanjutnya setelah penyususan EDM dan RKM kami mendapat bimbingan dan petunjuk tentang Manajemen Berbasis Madrasah (MBM). Pelatihan MBM dilaksanakan di Hotel Mangkubumi Singaparna (nyaman dan sempurna), dalam pelatihan ini kami mendapatkan pengetahuan tentang mengelola madrasah secara baik dengan melibatkan stakeholder madrasah. Segala sesuatu yang merupakan kebijakan madrasah harus terlebih dahulu dimusyawarahkan dengan stakeholder madrasah agar hasil dari kebijakan itu merupakan hasil kesepakatan bersama.
4. Pelatihan Efective School Improvmen (EFI)
Dalam pelatihan ini kami mendapatkan banyak pengetahuan tentang upaya atau langkah strategis dalam peningkatan madrasah melalui berbagai kegiatan perbaikan manajemen. Mulai dari manajemen perubahan, manajemen sekolah, manajemen kepemimpinan dan membangun visi dan misi madrasah.
5. Pelatihan Healthy living
Gaya hidup sehat atau Healthy Living merupakan pelatihan tentang penerapan budaya hidup bersih, sehat dan nyaman di lingkungan madrasah. Pada pelatihan ini kami mendapatkan informasi bagaimana pentingnya dan bagaimana penerapan gaya hidup sehat di madrasah. Healthy Living meliputi berbagai pembenahan sarana madrasah antara lain : Toilet madrasah yang bersih, sanitasi air bersih dan sanitasi pembuangan, Usaha Kesehatan Sekolah (UKS), washtafle, tamanisasi dan green house.
Diharapkan dari pelatihan ini madrasah menjadi sekolah yang nyaman, sehat dan bersih. Madrasah harus menunjukan sebagai sekolah yang unggul bukan lagi sekolah alternative tapi sebagai sekolah unggulan. Dengan pelatihan ini juga diharapkan madrasah mampu menciptakan nuansa kenyamanan bagi peserta didik selama berada di lingkungan madrasah. Dengan demikian peserta didik akan merasa betah dalam belajar.
6. Pelatihan penyusunan KTSP I dan KTSP II
Pelatihan KTSP I dan II dilaksanakan di madrasah masing-masing dengan menghadirkan trainer yang telah ditetapkan oleh SNIP. Pada pelatihan ini kami mendapatkan pengetahuan tentang penyususnan KTSP I dan KTSP II yang menjadi kunci dalam pelaksanaan pendidikan di madrasah kami. Dengan di ikuti oleh semua guru yang ada di madrasah kami, trainer  juga mengajarkan kepada kami bagaimana menyusun silabus dan RPP yang bagus dan sesuai dengan kondisi MTs. Al-Irfan.
Pelatihan KTSP I dan KTSP II sangat berkaitan erat dengan standar isi, standar proses, SKL dan Standar penilaian yang terdapat dalam instrument akreditasi madrasah. Maka dari itu followup dari pelatihan ini akan dapat menghasilkan pendongkrakan nilai standar tersebut.
7. Pelatihan PAIKEM
Dalam pelatihan ini MTs. Al-Irfan mengirimkan dua orang guru untuk mengikutinya dan diharapkan dari dua orang ini mampu menularkan ilmu pengetahuan tentang PAIKEM kepada guru yang lainnya. Pembelajaran yang sebelumnya dilakukan oleh guru dan siswa adalah dengan metode konvensional, dimana guru sebagai satu-satunya pusat atau sumber pengetahuan, guru yang aktif di dalam kelas.
Dalam pelatihan di Hotel Mangkubumi ini diharapkan adanya perubahan di madrasah tentang aktivitas antara guru dan siswa dalam proses belajar mengajar. PAIKEM mengharuskan agar proses pembelajaran aktif (Studen Oriented), inovatif, kreatif dan menyenangkan. Dengan pembelajaran ini guru diharapkan mampu mengimplementasikannya dengan menggunakan metode kooperatif learning dengan berbagai type tergantung dari materi ajarnya.
Setelah pelatihan PAIKEM dengan perwakilan dua orang guru tersebut kami mengadakan pelatihan PAIKEM tingkat local di MTs. Al-Irfan, tujuannya agar PAIKEM dapat diimplementasikan dalam semua pelajaran.
8. Pelatihan pengelolaan Perpustakaan
Tidak diragukan lagi bahwa unsure terpenting dalam sebuah lembaga pendidikan adalah perpustakaan. Eksistensi perpustakaan dalam sebuah madrasah di samping sebagai sarana penunjang pembelajaran juga sebagai pusat kajian aktivitas civitas madrasah. Perpustakaan memiliki peran yang sangat signifikan dalam percaturan dunia pendidikan. Namun hal yang terpenting dari keberadaan perpustakaan adalah pengelolaannya yang baik. Manajemen perpustakaan harus mengacu kepada kondisi madrasah akan tetapi tidak mengurangi peran dan fungsi perpustakaan itu sendiri.
Dalam pelatihan ini kami banyak mendapatkan informasi tentang bagaimana mengelola perpustakaan yang baik untuk kapasitas madrasah. Tidak mewah namun tetap mengacu pada fungsi utama perpustakaan.
9. Pelatihan Keuangan
Pelatihan terakhir yang kami dapatkan dari SNIP adalah pelatihan manajemen keuangan di madrasah. Pelatihan ini sangat penting karena menyangkut masalah keuangan yang harus dipertanggung jawabkan kepada pemerintah dan public. Dalam pelatihan ini kami mendapat bimbingan teknis tentang pelaporan keuangan dengan berbagai Buku Kas dan juga tentang tata persuratan yang berlaku di madrasah agar madrasah tetap menjadi eksis dalam menjaga citranya sebagai lembaga pendidikan yang transparan dan akuntabel.

III. PERUBAHAN POSITIF MADRASAH DAN KONDISI MUTAKHIR
Dari berbagai pelatihan yang kami dapati selama menjadi madrasah peserta penerima bantuan AusAID program SSQ banyak sekali yang langsung kami terapkan dan kami jalankan di MTs. Al-Irfan. Meskipun belum semua dan tidak secara drastis perubahan dilakukan namun kami yakin secara gradual perubahan kearah madrasah yang berkualitas akan kami capai secara sempurna.
Secara macro perubahan positif yang kami alami selama menjadi madrasah penerima bantuan dana hibah AusAID dan di bawah bimbingan dan arahan SNIP dibagi menjadi dua macam perubahan, yaitu:
1. Perubahan Manajemen madrasah
Berkat bimbingan teknis dan latihan dari SNIP, MTs. Al-Irfan memulai dengan melakukan perubahan dengan mengadakan Evaluasi Diri Madrasah. Dari EDM itu kami mendapatkan informasi tentang kekuatan dan kelemahan madrasah kami. Kelemahan madrasah yang ada kami klasifikasi dan adakan skala prioritas untuk dijadikan bahan pembuatan RKM.
Selain itu pengambilan suatu keputusan yang menyangkut tentang kepentingan madrasah juga mulai kami lakukan dengan jalan musyawarah. Meskipun belum seluruhnya berjalan demikian namun setahap demi setahap sikap otoriter dari pimpinan mulai mengendur. 
Kami merekrut kembali seluruh stakeholder madrasah dalam mencari berbagai solusi dan ide untuk mengembangkan kembali madrasah ini. Kebersamaan yang dahulu disaat pembentukan MTs. Al-Irfan terbangun, lalu redup dijalan, kini kami mulai kembali untuk membangunkannya.
MTs. Al-Irfan bukan milik pribadi-pribadi, MTs. Al-Irfan bukan milik kepala madrasah, bukan milik guru atau komite. Kami selalu mengatakan MTs. Al-Irfan adalah milik umat Islam. Kami hanya operasional kegiatan harian MTs., kami hanya bagian terkecil dari madrasah ini. Siapa saja boleh ikut bergabung untuk mengelola MTs. Al-Irfan asalkan ia memiliki komitmen yang tinggi untuk memajukannya dan juga memiliki kompetensi dibidangnya.
Pengelolaan personil kami awali dengan adanya perubahan penempatan job para guru. Mereka kami tempatkan sesuai dengan kompetensi dan ijazahnya sehingga peran dan tanggung jawabnya semakin jelas. Penambahan personil kami lakukan dengan mengisi bidang yang belum ada penanggung jawabnya.
2. Perubahan fisik Madrasah
Sebelum menerima bantuan hibah ini kami hanya berfikir bahwa yang kami butuhkan hanyalah ruang kelas baru. Namun kami sadari bahwa banyak sarana lain yang kami masih harus benahi.
Sekarang kami memiliki taman madrasah yang dihiasi dengan berbagai tumbuhan bunga dan kolam ikan hias. Kami memiliki sanitasi air bersih, washtafle pencuci tangan untuk guru dan siswa, taman bacaan yang menarik, toilet yang refresentatif, tempat sampah yang cukup dan ruang Usaha Kesehatan Sekolah yang lengkap.
Bahkan dalam Masa Orientasi Peserta Didik Baru (MOPD) tahun pelajaran 2013/ 2014 kami menjadikan Healthy Living sebagai tema masa orientasi tersebut. Para calon siswa/I MTs. Al-Irfan dibiasakan diri untuk hidup sehat dan bersih dengan berbagai materi dan simulasi kebersihan kami harapkan calon siswa/I itu menjadikan Healthy Living sebagai pola hidup mereka di madrasah nantinya dan juga di lingkungan pada umumnya.
MTs. Al-Irfan juga memiliki taman bacaan yang menarik. Kami belum mampu membangun perpustakaan yang ideal, namun kami mensiasatinya dengan membangun taman bacaan yang lebih kecil tapi nyaman. Taman bacaan tersebut berisi buku-buku fiksi dan non fiksi. Taman bacaan itu juga sering digunakan sebagai tempat diskusi para siswa/I dan juga digunakan sebagai tempat rapat osis sekaligus terdapat madding tempat siswa/I berekspresi.
Taman madrasah dengan air terjun buatannya menjadi nuansa penghias MTs. Al-Irfan. Bukan hanya itu taman di madrasah kami juga dilengkapi dengan kolam ikan hias, tempat duduk dan lampu penerang saat malam. Rencana pembuatan taman madrasah ini semulanya tidak kami lampirkan dalam template SSQ, namun pada tahap 3 kami adakan perubahan dan memasukkan taman sebagai rencana kegiatan dalam template SSQ.
MTs. Al-Irfan juga membangun gapura dan gerbang. Dana untuk pembangunan gapura dan gerbang tersebut kami alokasikan dari kelebihan kurs mata uang dana bantuan AusAID yaitu sebesar Rp.5.800.000,-. Alhamdulillah dengan dana itu kami berhasil membangun gapura dan gerbang madrasah.
Untuk kesehatan warga madrasah khususnya siswa/I MTs. Al-Irfan, kami memiliki ruang UKS yang dilengkapi dengan obat-obatan, kasur, bantal, stetoskop, timbangan badan. Thermometer dan pengukur tinggi badan. Untuk merealisasikan kegiatan tersebut, UKS kami jadikan sebagai ekstra kurikuler di MTs. Al-Irfan dan kami masukkan dalam muatan kurikulum. Para siswa/I yang menjadi dokter kecilnya. Mereka secara kontinu mengadakan check and recheck kesehatan warga sekolah khususnya siswa/i.
Alhasil, MTs. Al-Irfan mengalami perubahan yang sangat signifikan setelah mengikuti program SSQ yang didanai oleh AusAID dan bantuan pelatiahan dari SNIP. Perubahan secara manajerial maupun perubahan secara fisik madrasah. Meskipun kami sadari, MTs. Al-Irfan masih banyak lagi yang terus kami lakukan untuk menuju madrasah yang berkualitas, tapi kami yakin perubahan yang gradual dan berkontinyu akan lebih baik untuk MTs. Al-Irfan.
IV. REKOMENDASI

Sesuai dengan pengalaman yang kami dapatkan selama menerima bantuan hibah AusAID dan kami mendapat pelatihan yang banyak dari SNIP sebagai teknis lapangan program tersebut. Kami mendapatkan beberapa memiliki beberapa saran untuk berbagai pihak. Mudah-mudahan saran kami ini merupakan saran yang membangun agar AEPI ini kedepan lebih bagus dan bermutu.
Pertama, untuk para mentor kami sangat berharap agar lebih terjadwal dan terencana dalam memonitoring langsung ke madrasah. Mentor harus lebih dekat dengan madrasah karena beliau yang secara langsung terjun ke lapangan. Sebulan sekali seharusnya mentor mendatangi dan memberikan arahan dari apa yang dilakukan oleh madrasah dalam penggunaan dana hibah ini.
Kedua, untuk SNIP sebagai tim pelaksana teknis ada baiknya membuat cabang di tiap kabupaten. Keberadaan SNIP di Bandung menyebabkan kami yang berada di Tasikmalaya cukup kesulitan dalam hal konsultasi. Komunikasi sejauh ini antara madrasah dan SNIP hanya melalui email dan sms, sementara terkadang untuk beberapa hal yang rumit kami sangat perlu untuk konsultasi secara face to face.
Ketiga, untuk Kementerian Agama seharusnya menindak lanjuti program SSQ ini, jangan hanya menunggu bantuan dari luar negeri tapi melalui DIPA kemenag program semacam ini harus dimasukkan dalam anggaran Kementerian Agama setiap tahunnya.
Keempat, untuk AEPI kami sangat berharap agar bantuan hibah kemitraan antara Indonesia dengan Australia ini terus berlanjut setiap tahunnya.
Kelima, untuk madrasah yang belum mendapat kesempatan sebagai penerima bantuan AusAID teruslah berusaha dalam membenahi madrasah, jangan hanya mengandalkan bantuan dari pihak luar, tapi kita harus mandiri untuk berusaha mengubah madrasah kita dari berbagai aspek menuju kebaikan.
Demikian Sekilas tentang pengalaman dan saran-saran kami untuk berbagai pihak. Semoga pengalaman kami ini menjadi motivasi dan pelajaran ataupun sebagai acuan bagi madrasah yang lainnya.

Karangnunggal, 23 Desember 2013 
Penulis





BERTEMAN DENGAN SAYA